Sale!

BADAL UMRAH NUR ALHAFIZ

RM650.00 RM580.00

Category:

Description

 

“…TERGAMAK KAN…”

 


“ Dulu kau berjanji nak berbakti pada mak, bila mak dah meninggal kau biarkan mak ‘sunyi je’ dalam kubur tanpa buat BADAL UMRAH..

Manalah anak aku yang boleh tunaikan hajat aku ni..” – Mungkin itu Luahan Arwah Seorang Ibu.

Air mata anda pastinya gembira apabila arwah ibu bapa, arwah suami/ isteri atau orang tersayang anda dapat ditunaikan hajat badal umrah tertangguh mereka.

 


BADAL UMRAH NUR ALHAFIZ 2021

 

   


INI BUKTI PETUGAS UPAH HAJI NUR ALHAFIZ BAGI 2013-2019

KINI KAMI HANYA MENAWARKAN BADAL UMRAH SAHAJA MEMANDANGKAN BADAL HAJI AGAK SUKAR SEMASA COVID 19 INI



 


“SEMPENA MENGENANG JASA IBUBAPA ,WALAUPUN SUDAH TIADA”

Bagi pendaftaran 99 orang TERAWAL SAHAJA terbuka kepada ummat Islam di seluruh Malaysia

khas buat ibubapa, sesiapa yang sudah meninggal dunia atau kepada yang mempunyai uzur syarie


KELEBIHAN BADAL UMRAH KAMI & Apa Yang Waris Dapat ?

✅ Upah Umrah secara lengkap

✅ Nama Arwah Akan Diniatkan semasa Upah Umrah dilaksanakan

✅ Video dan Gambar akan diberikan

✅ Sijil Penyertaan ukiran kayu

✅ 1 Produk kesihatan Nur Alhafiz

✅  1 Sejadah

✅ PENGHANTARAN HADIAH KE SELURUH MALAYSIA SECARA PERCUMA .

❤ Kami Berpengalaman Berurusan Dengan Waris Sejak 2014 – Kini.
❤ JIMAT, Harga MAMPU MILIK Dengan Tidak Membebankan Waris.
❤ Disempurnakan Oleh Petugas Ustaz Terpilih , Berpengalaman & Bermukim Di Kota Makkah. 


CARA ONLINE?

NAK MUDAH ? Untuk buat bayaran terus juga dibuka, sila tekan link ini 

https://osini.co/khidmatmakkah 


Sila buat TEMUJANJI DI PEJABAT KAMI ATAU DI TEMPAT ANDA 

( KL, Selangor )
 www.wasap.my/60162267020/Uu2022

Atau boleh hubungi

📞 601157720376
📞 601157720376
📞 601157720376


Testimoni mereka..

DEMI ARWAH TERSAYANG, MEREKA SEBAGAI WARIS TELAH MENUNAIKAN HAJAT ARWAH..

 

CONTOH WARIS UPAH HAJI YANG LEPAS

CONTOH WARIS UPAH HAJI YANG LEPAS

 


SLOT Q & A :  APA HUKUM BADAL UMRAH?

 

Ada dalilnya sebagaimana disebutkan dalam riwayat berikut.
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- سَمِعَ رَجُلاً يَقُولُ لَبَّيْكَ عَنْ شُبْرُمَةَ. قَالَ « مَنْ شُبْرُمَةَ ». قَالَ أَخٌ لِى أَوْ قَرِيبٌ لِى. قَالَ « حَجَجْتَ عَنْ نَفْسِكَ ». قَالَ لاَ. قَالَ « حُجَّ عَنْ نَفْسِكَ ثُمَّ حُجَّ عَنْ شُبْرُمَةَ »
Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mendengar seseorang mengucapkan, “Labbaik ‘an Syubrumah (aku memenuhi panggilan-Mu, Ya Allah, atas nama Syubrumah.”
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berkata, “Memangnya siapa Syubrumah?”
Ia menjawab, “Syubrumah adalah saudaraku atau kerabatku.”
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas bertanya, “Engkau sudah berhaji untuk dirimu?”
Ia menjawab, “Belum.”
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas memberi saran, “Berhajilah untuk dirimu dahulu, barulah berhaji atas nama Syubrumah.”
(HR. Abu Daud, hadits ini shahih)
PARA ULAMA BERKATA BAHWA HUKUM BADAL UMRAH SAMA DENGAN HUKUM BADAL HAJI.
Dalam Al-Mawsu’ah Al-Fiqhiyyah juz ke-30, hlm. 328-329 dalam pembahasan umrah untuk yang lain disebutkan,
Para fuqaha secara umum membolehkan menunaikan umrah untuk orang lain kerana umrah sama halnya dengan badal haji. kerana haji dan umrah sama-sama ibadah badan dan harta.
Ulama Syafi’iyah berpendapat bahwa boleh ada badal atau menggantikan menunaikan umrah dari yang lain jika yang digantikan adalah mayit atau orang yang masih hidup namun tidak lagi memiliki kemampuan untuk menunaikannya sendiri.
Siapa orang islam yang belum melakukan umrah yang wajib dan punya kemampuan saat itu, namun tidak melakukannya sampai meninggal dunia, maka wajib menunaikan umrah tersebut oleh orang lain dari harta peninggalan si mayit. Orang lain pun yang tidak ada punya hubungan kerabat jika menunaikan umrah tersebut tetap dianggap sah walau tanpa izinnya. Sebagaimana tetap sah jika ada yang melunasi hutang walau tanpa izinnya.
Ulama Syafi’iyah juga berpendapat, boleh juga menunaikan umrah yang sunnah jika yang digantikan tidak mampu menunaikan sendiri sebagaimana boleh juga menunaikannya untuk mayit.
Kenapa perlu berdalil dengan badal haji untuk perihal badal umrah? kerana kesimpulan suatu hukum bukan hanya dari melihat dalil secara tekstual, namun juga melihat kesamaan jenis ibadahnya atau memperhatikan ‘illah (pertautan) hukum yang sama. Oleh kerana nya, dalam sumber hukum Islam ada yang namanya qiyas.
Ketika ulama Syafi’iyah membicarakan qiyas, mereka menyatakan bahwa qiyas ialah,
حمل غير معلوم على معلوم فى إثبات الحكم لهما أو نفيه عنهما بأمر جامع بينهما من حكم أو صفة
“Membawa (hukum) yang belum diketahui kepada (hukum) yang diketahui dalam rangka menetapkan hukum bagi keduanya, atau meniadakan hukum bagi keduany, disebabkan sesuatu yang menyatukan keduanya, baik hukum maupun sifat.”
Qiyas ini juga jadi dalil rujukan selain dari Al-Qur’an, hadits dan ijma’ (kata sepakat) para ulama.
Semoga bermanfaat.




Apakah dalil-dalil keharusan mengerjakan haji/ badal umrah untuk orang lain?

Terdapat beberapa hadis yang menunjukkan keharusan mengerjakan haji untuk orang lain. Di antaranya:

1. Abdullah bin Abbas meriwayatkan bahawa seorang wanita dari Khas`am datang berjumpa dengan Nabi saw dan berkata: “Wahai Rasulullah! Di antara amalan-amalan yang dipersoalkan oleh Allah kepada hamba-Nya adalah haji yang dikenakan kepada saya yang sudah tua dan tua tidak mampu menaiki kenderaan untuk melakukannya, bolehkah saya berhaji untuknya? “Jawab Rasulullah saw: ” Ya! ” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Ibnu Abbas juga meriwayatkan bahawa wanita dari Juhainah datang berjumpa dengan Rasulullah saw lalu berkata: “Ibu saya bernazar untuk mengerjakan haji dan dia tidak mengerjakaannya sehingga mati, bolehkah saya berjaji untuknya?” Jawab Baginda: ” Ya! Tunaikanlah haji untuknya. Pada pendapat kamu andainya ibu kamu mempunyai hutang, bukankah kamu yang melangsaikannya? Tunaikanlah hak Allah yang wajib atas kamu karena hutang kepada Allah itu lebih wajar ditunaikan. ” (Riwayat Bukhari).

Ibnu Abbas juga menceritakan dalam hadis bahawa saudara atau kerabat yang bernama Syubrumah bertanya kepada Rasulullah saw untuk menunaikan haji untuknya, maka Rasulullah saw bersabda: “Apakah kamu telah menyempurnakan haji untuk dirimu sendiri?” Jawabnya: ” Tidak! ‘ ‘Sabda Baginda:’ ‘Tunaikanlah untuk dirimu, kemudian tunaikanlah untuk Syubrumah. ” (Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban.

4. Imam Ahmad dan Nasai telah menceritakan dari Abdullah bin Zubair dia berkata: “Telah datang seorang lelaki dari Khas`am kepada Nabi saw dan berkata:” Bapa saya telah memeluk Islam, sedangkan dia sudah lanjut dan tidak mampu naik kendaraan sedangkan haji wajib di atasnya Rasulullah saw bersabda: ” Tunaikanlah haji untuknya. ” (Riwayat Ahmad dan Nasai) ” Ya Rasulullah saw bersabda: ” Tunaikanlah haji untuknya. ” ).

5. Hadis-hadis ini jelas menunjukkan keharusannya, bahkan wajib ditunaikan ibadah haji/ BADAL UMRAH bagi sesiapa yang meninggal dunia, sakit yang tidak harapan sembuh atau sangat lemah atau seumpamanya, jika ia memenuhi syarat wajib haji yang telah disebutkan. Andainya ia tidak memiliki keupayaan kewangan, maka tidak wajib ia mewakilkan kepada orang lain. Namun begitu, jika ada pihak lain yang ingin mengerjakan haji / BADAL UMRAH untuk pihaknya walaupun dia tidak berkemampuan, hukumnya juga harus.

Seperti seorang anak yang ingin membiayai ibadah haji untuk ibu bapanya atau salah seorang daripada mereka. Seseorang yang ingin melakukan ibadah haji / BADAL UMRAH untuk orang lain hendaklah menunaikan haji / BADAL UMRAH untuk dirinya terlebih dahulu, seperti yang dinyatakan dalam hadis Syubrumah. Tidak diperuntukkan bagi mereka yang ingin mengerjakan ibadah haji bagi pihak orang lain itu dari kalangan kaum kerabatnya atau berasal dari tempat kelahirannya.

Malah ia boleh dilakukan oleh siapa saja yang boleh mengerjakannya, walaupun dinyatakan dalam hadis Khas`am di atas daripada yang paling tua anaknya. Faktor jantina juga tidak diberi perhitungan. Malah jelas daripada hadis wanita Khas`am, wanita telah dibenarkan menunaikan haji menggantikan lelaki.


Soal Jawab Badal Haji/ Badal Umrah

  1. Apakah hukum menghajikan / badal umrah arwah yang telah meninggal dunia?
    Jika orang yang telah meninggal dunia itu belum mengerjakan haji / badal umrah sedang dia ada meninggalkan harta maka hukumnya wajib dihajikan / badal umrah daripada hartanya. Kalau ia tidak ada harta peninggalan tidaklah wajib waris menghajikannya tetapi kalau dibuatkan adalah baik.
     
  2. Adakah wajib dihajikan / badal umrah orang yang telah meninggal dunia dari harta peninggalannya sedangkan semasa hayatnya beliau belum lagi menyempurnakannya walaupun kemampuannya telah mencukupi?
    Ya, wajib di hajikan / badal umrah daripada harta peninggalannya kerana kewajipan itu tertakluk kepada harta dan menjadi tanggungjawab waris mengeluarkan bahagian hajinya. 

     
  3. Apakah wajib ke atas si waris untuk menghajikan / badal umrah orang yang meninggal dunia yang tidak meninggalkan sebarang harta pusaka?
    Tidak wajib. 
     
  4. Apakah pahala yang dapat diperolehi jika mengerjakan haji / badal umrah bagi orang yang meninggal dunia?
    Orang yang mengerjakannya dapat pahala membantu dalam perkara kebajikan. Orang yang mati itu pula gugur kewajipan. 
     
  5. Bolehkah seorang yang tua atau uzur kerana sakit dan tidak ada harapan sembuh mewakilkan kepada orang lain untuk mengerjakan haji / badal umrah bagi dirinya?
    Ya. Boleh mewakilkan orang lain jika ia tidak ada harapan lagi untuk mengerjakan hajinya sendiri. Orang ini termasuk dalam erti kata “makdhub”.
     
  6. Bolehkah seorang wanita mengerjakan haji / badal umrah untuk seorang lelaki yang meninggal dunia?
    Boleh. 
     
  7. Bolehkah seseorang mengerjakan haji  / badal umrah untuk orang yang meninggalkan dunia lebih dari seorang? 
    Setiap orang hanya boleh mengerjakan haji untuk seorang di dalam satu-satu tahun itu. 
     
  8. Bolehkah seorang mengerjakan umrah untuk orang lain sesudah dia mengerjakan haji dan umrah wajibnya?
    Ya. Boleh. 
     
  9. Apakah istilah berkemampuan dalam ibadat haji?
    Kemampuan ialah:
    a. Ada perbelanjaan bagi diri sendiri, tanggungan yang dibawa dan orang yang tinggal yang wajib ditanggung nafkahnya.
    b. Sihat badan
    c. Aman perjalanan dan ada kenderaan.
    d. Tidak suntuk masa untuk pergi setelah ada kemampuan pada tahun itu. 
     
  10. Sahkan haji / badal umrah seseorang yang menggunakan wang si mati di mana dia adalah penerima yang pertama?
    Sah haji/ Badal Umrahnya

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “BADAL UMRAH NUR ALHAFIZ”

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Assalam, Apa Boleh Saya Bantu Tuan? Klik untuk Pertanyaan.